Usah mudah simpati Minta selidik dulu

PENULARAN berita di media sosial mengenai seorang lelaki dikatakan berjalan di Lebuhraya Utara Selatan (PLUS) dari arah Pulau Pinang menuju selatan hingga mendapat perhatian netizen, dikatakan mempunyai cerita di sebaliknya.

Sesiapa yang membaca kisah meruntun hati itu dan terserempak dengan lelaki terbabit pasti bersimpati dan ingin membantunya, apatah lagi melihat keadaannya berjalan sendirian di bawah terik matahari.

Namun, susulan tularnya kisah berkenaan, seorang individu tampil mendakwa lelaki berkenaan sudah cuba dibantu termasuk memberikan wang, tempat tinggal dan pekerjaan, tetapi malangnya dia lesap selepas dibantu selama kira-kira sebulan.

Individu ingin dikenali sebagai Ishak, 36, berkata dia terserempak dengan lelaki yang dikenali sebagai Bokri itu pada 28 Disember tahun lalu ketika dalam perjalanan pulang bersama keluarga dari Pulau Pinang ke kampungnya di Kuala Kangsar.

“Saya jumpa dia berjalan di lebuh raya di Bukit Merah dan mempelawanya naik kereta bersama untuk menghantarnya pulang ke Pengkalan Hulu selepas dia mendakwa gagal mencari kerja di Pulau Pinang dan tiada duit untuk pulang.

“Dalam perjalanan, dia bercerita dengan sebak tentang kehidupan susahnya termasuk perlu menanggung dua anak masih sekolah selepas ditinggalkan isteri serta menjaga ibu sakit hingga membuatkan saya simpati untuk membantunya lebih lanjut,” katanya ketika dihubungi di Ipoh, semalam.

Menurutnya, dia berjanji akan membantu lelaki terbabit termasuk menanggung yuran serta kos pakaian seragam sekolah anaknya serta memberikan kerja di ladang pisang abang ipar.

“Saya membawanya balik ke rumah ibu di kampung sebelum mahu menghantarnya pulang ke Pengkalan Hulu, tetapi lelaki itu menolak dan meminta menghantarnya ke pekan Lenggong sahaja pada kali pertama kali bertemu itu.

“Saya mengambil nombor telefonnya untuk berhubung kerana berjanji mendapatkan kerja di ladang abang ipar dalam tempoh seminggu dan dari situ bermulalah pelbagai kisah sedih lain hingga saya simpati serta memberi wang keseluruhan sebanyak RM1,000,” katanya.

Ishak berkata, pada penghujung Januari lalu, dia membawa lelaki berkenaan ke rumah abang iparnya untuk memulakan kerja di ladang, namun malangnya lelaki itu menghilangkan diri pada keesokan harinya serta tidak dapat lagi dihubungi.

“Bila saya terbaca kisah lelaki sama yang ditularkan individu lain di Facebook beberapa hari lalu, saya terpanggil mendedahkan pengalaman dialami agar tiada yang terkena seperti saya.

“Saya reda dengan apa yang dialami, cuma terkilan lelaki itu menggunakan simpati masyarakat untuk kesenangan diri sedangkan dia mempunyai kudrat untuk bekerja.

“Saya berharap orang ramai yang ingin bantu agar berhati-hati serta tidak mudah memberikan wang,” katanya.

Sejak kelmarin, tular di media sosial mengenai seorang lelaki dilihat berjalan di lebuh raya dari Sungai Dua, Pulau Pinang menuju Taiping yang kemudian ditumpangkan menaiki motosikal oleh seorang wanita prihatin ke stesen bas Parit Buntar.

Malah, wanita terbabit memberi sedikit wang untuk tambang bas serta makan. sumber hmetro

Terdahulu… Kisah Lelaki Warga Emas Berjalan Kaki Bawah Panas Terik Matahari Di Lebuhraya Yang Dikongsikan Wanita Ini Meruntun Jiwa

Kita selalu mengeluh kita susah sedangkan hakikatnya lebih ramai lagi yang hidup susah berbanding dengan diri kita. Ya! Tiada orang yang ingin hidup susah namun fikirkan sejenak, berapa banyak nikmat yang telah Allah berikan kepada kita tanpa kita sedari. Kita lupa dan sering mengeluh. Mengapa hidup kita tidak begini, tidak begitu.

Jangan hanya memandang ‘ke atas’ sahaja sebaliknya sekali-sekala, pandanglah ‘ke bawah.’ Hanya dengan cara itu kita lebih bersyukur dan menghargai segala nikmat yang kita miliki. Sedangkan tanpa kita sedar, ada orang yang ‘menginginkan’ kehidupan seperti yang kita lalui.

Ikuti perkongsian menyentuh jiwa, Nursyifarina Imani Abdullah di laman facebooknya.

Kisah meruntun hati seorang lelaki warga emas yang berjalan kaki di bawah terik mentari di lebuhraya PLUS dari Sungai Dua, SPU ke Taiping. Sepanjang dia jalan tepi highway, takda sapa pun yang naik kereta tergerak hati nak bantu tumpangkan pakcik ni.

“Aku dah nampak dia dari jauh berjalan kaki menghala ke simpang tol Jawi. Aku terus sebab aku nak pi tol Alor Pongsu. Tapi hati aku tergerak nk tolong pakcik ni. Aku pusing balik dan lawan arah sampai ke simpang tol tu. Aku berhenti dan tunggu pakcik tu sampai kat aku.”

Sementara menunggu aku simpan wallet dan fon dalam pocket kerana aku tak tau pakcik ni jahat ka baik lg pun aku perempuan. Lepas 2 minit macam tu pakcik tu sampai.

Aku : Assalamualaikum pakcik (Pakcik tu berkopiah).

Pakcik : Waalaikumusalam ya anak, ada apa ?

Aku : Pakcik nak pi mana jalan tengah-tengah highway ni?

Pakcik : Pakcik nak pi taiping … Lps jawab dia terus sambung perjalanan

Aku : pikiaq pny pkiaq …. Aku pun gerak depan sikit dkt pakcik tny dia “nak saya tumpang kan pakcik”

TAWAKAL HANTAR KE STESEN BAS TANPA TOPI KELEDAR

Pakcik : xpa la nak (dalam nada sayu ,takut dan serba salah dan smbung lg jalan

Aku : trpkiaq lg nk tlg hantaq xdak helmet tapi niat nak tlg … Xpa la pakcik saya tolong pakcik, saya nk hantar sampai taiping tapi saya pulak xda helmet lebih , saya tawakal tumpang kan pakcik p bustop parit buntaq dan saya ambek tiket kat pakcik … Itu saja sya mampu tlg

Pakcik : x menyusahkan anak ke , pakcik xnak susah kan sapa² (ayaq mata pun jatuh)

Aku : mgkin rzeki pakcik dari bantuan saya ni …

PAKCIK pun naik dan kami teruskan perjalanan dgn pakcik x ber helmet dan aku pun tawakal.

Sambil atas moto aku tnya pakcik:

Aku : pakcik dari mana dan nk kemana?
Pakcik : pakcik dari SG DUA SEBERANG nak ke TAIPING

aku : pakcik org taiping ke?

Pakcik : tak , pakcik org Lenggong ,.pakcik p sg dua sebab nak cari KERJA tapi xda kerja jadi pakcik nak balik rumah pakcik d Taiping

Aku : dah berapa jam perjalanan pakcik ,saya rasa mgkin lebih 30km dr SG DUA
Pakcik : pakcik keluar sesudah SOLAT SUBUH dan smpai skrg

Aku : pakcik dah makan ?

Pakcik : Belum nak (dengan nada suara yg sayu)

Aku : xpa lah pakcik sat lg sampai stesen bas saya beli tiket kat pakcik kemudian kita makan

ELOK SAMPAI STESEN BAS PARIT BUNTAQ

Pakcik : aNakkk !!!!! Ni bas taiping !!!! Dgn gembira trsenyum dia habaq kat aku.

Aku pun p tanya kaunter bas pukul berapa dan kami smpai 3.38pm ada lebih kurg stgh jam sblm bas brgerak pukul 4… Aku toleh tgk pakcik tu tengah duduk d kerusi urut kaki dia …

Berlinang ayaq mata aku

Aku p dekat dia ckp “pakcik bas pukul 4 , jom saya belanja pakcik makan ”

Pakcik : tak pa lah anak ,pakcik nak tggu bas …

Aku : aku merayu “jom la pakcik ,terima laa bantuan saya ni “

Pakcik : xpa anak , anak dah banyak tolong pakcik. Moga murah rezeki anak , d panjang kan usia anak . Aku pn p kedai beli bekalan Roti 3 paks air 1botol dan bg duit rm15 … Rm5 utk tambang dan rm10 utk makan

Moga Allah swt permudahkan kan perjalanan pakcik. Elok aku p dkt parking moto dan pandang pakcik tu dah naik bas dan aku ternampak pakcik tu menangis

Sumber kredit: Nursyifarina Imani Abdullah

Kredit: Layan Sudah

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*