Penemuan Gadis Maiden Terkurung 500 Tahun Dalam Puncak Gunung Ais Membingungkan Para Arkeologi

Tercengang.

INFORMASI
Arkeologi adalah ilmu yang mempelajari kebudayaan (manusia) masa lalu melalui kajian berdasarkan data dan penemuan yang ditinggalkan. Maka dari itu, para arkeologi sangat teruja jika menemui penemuan-penemuan yang berhubungan dengan kehidupan manusia di masa lampau. Salah satunya seperti penemuan maa yat yang masih utuh atau benda-benda unik lainnya. Dapat dikatakan, jika menemukan penemuan seperti ini pasti akan menjadi sensasi.


Penemuan mumia seorang gadis kaum Inca yang berusia 500 tahun dalam keadaan sempurna di dalam ais membuktikan proses dan teknologi pengawetan maa yat juga telah berkembang ke seluruh dunia.

Mumla seorang gadis dari kaum Inca yang yang jugak digelar sebagai “Maiden” oleh para arkeologi ini dianggarkan berumur dalam lingkungan 14-15 tahun sewaktu kematlannya telah terpelihara dengan sempurna selama 500 tahun.


Turut ditemui bersebelahan mumla tersebut adalah mumla seorang budak lelaki berusia 7 tahun dan mumla seorang budak perempuan berusia 6 tahun. Ahli Arkeologi macam tidak percaya dengan penemuannya ini, kerana setelah diteliti melalui pemeriksaan CT Scan, menunjukkan bahawa organ dalamannya utuh, begitu juga dengan otak yang tidak mengalami kerosakan, bahkan terdapat sedikit darah di bahagian jantung.


Berdasarkan analisis DNA tradisional, para saintis telah mengkaji protein di dalam tisu dan mendapati paru-paru gadis mumia tersebut telah dijangkiti dengan penyakit paru-paru yang menyerupai batuk kering. Buat pertama kalinya jangkitan seumpama ini telah dikesan dalam mumla.

.

Menurut para arkeologi. tidak mustahil kanak-kanak berkenaan telah dik0rbankan berdasarkan penemuan perak, emas, pakaian, mangkuk tembikar yang penuh dengan makanan dan tengkolok mewah dilengkapi bulu burung putih berhampiran maa yat mereka.

Sumber: Funkula

Terima kasih kerana membaca, Jika anda suka artikel ini, jangan segan kongsi ke laman facebook anda ye…

Sumber: informasitrending.com via TerbaikSembang

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*